Assalamualikum….

Mumpung lagi jamannya bikin surat terbuka…..

Seperti contoh surat di buku Bahasa Indonesia kelas 5 SD biasanya abis salam, penulisnya  ngabarin kalo dia baik-baik aja, sehat wal afiat, endak galau, ataupun bokek ga ada duit, di surat terbuka ini yang tujuan  dibuat nya untuk siapa udah gue tulis di judul. Gue ndak lagi Baik-baik aja …Si,,,

Kamu tau kenapa ga Si? Tau ga? intinya.. udah setahun lebih gue kenal kamu, udah setahun lebih gue pdkt ke kamu, udah setahun lebih bimbingan cuman buat kamu, tapi sampai sekarang tak kunjung luluh juga kamu nya :D

Oke lah disini gue ndak mau marahin kamu atau ngritik kinerja pembimbingmu *eh* cuman mau buat sesuatu yang bisa tambah ngakrab in gue ke kamu. Biar gue tambah mengenal karakter mu luar dalam, biar akhirnya nanti kamu cepet luluh.

Akhir-akhir ini walaupun sebenere udah kelewat sih, waktu-waktu riskan yang sebenere gue pingin kamu luluh, tapi apa daya tangan ga nyandak kuping, seribu lebih batasan yang mbuat gue tak sampe pada titik dimana kamu seharusnya disitu akan luluh. Rasanya gue terlalu nyalahin pihak ketiga, kalo sebagian besar orang bilang ‘kalo kita berduaan dengan lawan jenis yang ketiga setan’ tapi yang satu ini bukan setan, terlalu kejem kalo gue manggil dia setan, okelah mari kita panggil dia Bro aja.

Banyak sekali rumor soal kinerja Bro gue ini, banyak yang bilang Bro gue ini sering minta imbalan, walaupun sejatinya gue sendiri belum pernah nge-geb in si Bro ini berbuat aneh-aneh, tapi itu sudah cukup membantu pikiran cemas ini berkembang. Ah… persetan nanti Bro mau minta apa, yang penting kamu luluh Si… Tapi tetep aja cemas itu ada. Cerita temen se-jurusan juga nambahin kecemasan dalam hati gue, bakalan baik-baik aja ga, perasaan gue ke kamu ini Si….

Pada kenyataannya sering Bro ngilang entah kemana, sulit di –trace keberanaanya, dia sering men-teleport dirinya sendiri kalo lagi dipanggil Istri tercinta, okelah disini gue cuman bisa sabar, yang penting rutin minta bantuan si Bro. Beliau mbantu gue pre-lembar. Jasa nya gedhe banget, sekarang gue ga pengen nyalah-nyalah in beliau lagi. Yang penting progress.

Tapi kamu tau Si? inti masalahnya? ya balik lagi ke cemas itu tadi, sampe akhirnya mind palace-ku (sambil nyekelin kepala kayak yang di lakuin si Cumberbacth) ku nemu satu hal yang pernah menjadi bacaan ringan dulu pas kelas 5 SD, yak.. Anxiety Disorder

Anxiety disorder is an umbrella term that covers several different forms of a type of common mental disorder, characterized by excessive rumination, worrying, uneasiness, apprehension and fear about future uncertainties either based on real or imagined events, which may affect both physical and psychological health. –Wiki

Apa bener demi ngejar kamu Si, gue gila :D perasaan cemas yang terus menerus menggema di kepala, menjalar kemana-mana sampe mencakup semua sisi kehidupan, iya ini gila, kecemasanku sudah mencapai titik terjauhnya selama ini, melebihi momen apapun yang pernah kualami. Apa ini pertanda gue berkembang? apa benar hanya kegilaan? sampe sekarang aku belum tau jawabanya. Hanya bisa menaruh dua kemungkinan ini di dalam otak, karena otak ku masih banyak memorinya :D

Cuman demi kamu aku udah di cemooh beberapa orang Si, sebagian ada di daftar orang-orang yang aku rela mati untuk mereka. Sakit rasanya, tapi ya gimana lagi, mereka punya point yang memang disitu aku salah, it’s okay then being a hearthless man, is kinda cool .. sometimes.

Dalam posisi terpojok, gila dan terbuang ini aku nyatakan ke kamu Si, gue akan bener-bener membuat waktu-waktu ini detik-detik terakhir keluluhan mu, InsyaALLAH. Semua orang tidak tahu apa yang aan terjadi, jika aku tidak mencoba, dan soal nanti hasilnya seperti apa, Bismillah aja.

Balik lagi ke kegilaan yang mendekati gue ini, trus soal ngomong menerima hasil akhir nanti dengan lapang dada, sebenarnya itu semua nambahin dalam level kegilaan yang sudah ada, keputusan menulis ini semua ke kamu juga nambahin kegilaan itu sendiri. Jadi ini semua kayak efek domino yang malah tambah gede. Jadi gila nya tambah banyak. yang baca ini mesti ngira gue gila, Loe semua gila kalo nganggep gue Gila :D

Assalamualaikum

Insanity is only a matter ‘in  your faith, as long as you believe ‘in your faith, there will always a sanity in the end of the path.

Sukoharjo, 4 Semptember 1976