Ini Kalimat ku tentang ‘Dulu’ Part 1

Dulu, aku dilahirkan,melalui rahim ibuku tentunya, ibuku ibu terhebat di dunia

 Dulu, saat kecil aku putih sekali, sipit kayak anak-anak oriental.

Dulu,aku belajar naik sepeda mulai dari yang rodanya tiga mpe dua sebagian besar dilakukan di dalam rumah

Dulu, waktu mulai agak bisa naik sepeda di jalan umum, sering aku kecebur selokan, sampai tertimpa sepeda sendiri pun pernah.

Dulu, pernah nendang mukanya embak pas berantem,,, maaf.

Dulu, pernah jatuh dari tangga sampe jidat ini benjol gedhe banget.

Dulu, waktu SD sebelum tidur sering banget ngehayalin punya seperangkat mainan remote control yang super canggih.

Dulu, waktu SD mesti pake minyak rambut sampe mengkilap rambutnya.

Dulu, belum bisa mikir bagaimana rasanya bertahan dan mempertahankan hidup. Terimakasih ayah ibu.

Dulu, selalu menanti eskrim yang dibawa ayah sepulang dari Jogja.

Dulu, pernah bersepeda sama bapak dari rumah lama ke rumah yang sekarang ini menaungi.

Dulu, pas bersepeda itu, pernah nglewatin jembatan kayu, dan aku takut melewatinya.

Dulu, dulu sekali sering malam-malam diajak nonton bioskop film action sama bapak.

Dulu, pas iedul qur’ban agenda tetap pasti ndekem dirumah, karena dulu saya ndak tertarik dan cenderung takut melihat semuanya. Apalagi saya ndak doyan dagink.

Dulu, pas mudik ke Blora, pernah bawa 2 gepok petasan dan tidak ketahuan polisi.

Dulu, pas di blora mesti manjat pohon jambu dan maen petak umpet muterin rumah embah.

Dulu, nonton tipi hitam putih ndak jelas gak jadi masalah karena semua ngumpul di rumah embah.

Dulu,pas terakhir kali dirumah embah,lempeng2 aja ngliatin ibu pas nangis soal kambing punya embah.

Dulu, pas SD pertama kali nangis di sekolah gara-gara bapak telat jemput, padahal katanya mau diajak njagong.

Dulu, pernah dimarahin bapak,gara-gara udah beli baju karate lengkap, tapi ga berani ikut karate.

Dulu, pas TK nol kecil sering maem soto di deket TK, trus pulang on foot sama ibu tercinta.

Dulu, uang saku 2 ratus perak udah bisa beli bakso ojek banyak banget.

Dulu, pernah ikut lomba qiro’ah tingkat TK dan aku juara satu.

Dulu, juga tim angklung di TK,ga jadi ikut drumband gara-gara berat bawa drumnya.

Dulu,pas njemput embah dari kajiannya di La Tansa pernah ketimpa pager tangan kiriku, nangis keras sekarat mampus, abis itu diurut sama embah.

Dulu, makan minum pake tangan kiri… Sampe pernah di bondo sama embah ke kursi biar bs makan tangan kanan.

Dulu, pas TK pun nulis pake tangan kiri, sampe diawasin terus ma bu guru biar nulis pake tangan kanan.

Dulu, pernah punya baju setelan, gambarnya saras 008, tuyul&mbakyul dll, dan mesti kembar punya embak.

4 comments

    • rizalfikry - Reply

      Kalau sebatas menulis bukan untuk aktifitas rutin bisa, tulisan tangan kiri saya masih bisa dibaca… kalo untuk aktivitas rutin,tetep kanan yang dipakai

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge
[+] kaskus emoticons nartzco

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.