Update 17/02/2015- Dari awal tulisan ini dibuat tujuannya hanya sharing pengalaman pribadi pas ketemu pak satpam yang kerja di sebuah apotek di kota Solo, dari pengalaman tersebut aku tulis jadi cerita yang bisa menjadi bahan renungan, tapi ternyata yang baca lebih banyak sekelompok pengguna Internet bejat yang nyasar, (lihat kata kunci yang kecantol) jika kalian yang baca ini tujuan awalnya cuman nyari artikel esek-esek ga jelas, silahkan pergi, disini bukan tempat nyari kayak gitu. Prihatin sih, kata kunci 'cerita' plus 'Satpam' masih menjadi korban pornografi , sedih.

 

Udah lama ga cerita disini kangen rasanya, sekangen aku ke kamu.
Pada kesempatan ini aku gue pengen cerita soal realita hidup yang emang kadang kejem dan ndak bisa dengan mudah diterima, seringnya sih manusia nggak terima, tapi respon dari ketidak terimaanya beda-beda.
Langsung aja ke inti cerita, ini semua tentang Pak Satpam. Dimana-mana setahuku pekerjaan satpam itu njagain sesuatu, lebih enak njagain tempat gitu ya. Kalo ngliat standart perlengkapan kerja satpam, biasanya ada alat komunikasi, senjata setidaknya pentungan item, dan yang paling penting Pos Satpam, seorang Satpam belum bisa dikatakan satpam kalo belum punya
possatpam šŸ˜€

Di sebuah apotek 24 jam di kota Solo, lumayan deket dengan rumah saya. Di apotek ini pake satpam kalo malam, saya yakin ga ada yang keberatan dengan yang satu ini, seorang satpam yang terlihat belum terlalu tua, menjaga apotek 24 jam di pinggir jalan, sebuah pekerjaan yang mulia.

One more detail

Apotek ini kalo udah jam malam pintu transaksi itu cuman se-gedhe dua telapak tangan. Teknis jual beli pake bel buat manggil apoteker nya. Seperti apotek-apotek lain bagian depannya itu ya ruang tunggu untuk para konsumen, isinya cuman kursi panjang. Bisa bayangin ndak Pak Satpam itu nungguin apotek dimana?
Ya, bener Pak satpam ya di kursi panjang itu bengong semaleman, mencetin bel kalo ada pembeli :O

Boro-boro pos satpam, pentungan aja ga ada, cuman seragamnya yang ngasih tau para pembeli kalo dia itu satpam, dari pengalaman gue sih Pak Satpam sering pake jaket, jadi praktis cuman celana panjang biru nya yang menandakan beliau itu satpam.

Dari beberapa kali ke apotek itu, wajah Pak satpam ga kayak mimik wajah seorang satpam pada umumnya, yang ada cuman wajah orang ngantuk berat. Siapa yang ga ngantuk coba, disuruh duduk di ruangan kotak sama dua kursi panjang tanpa interaksi apapun. Mending-mending ada timbangan bisa ngecek secara berkala Pak satpamnya kalo lagi bosen akut :D.
Ini tulisan ga bertujuan buat nyalahin siapa-siapa, lagian kalo aku nyalahin aku juha belum bisa mbenerin. Hanya rasa iba saja yang menuntun menuliskannya. Pilihan managemen apotek dan pekerjaan Satpam yang diambil Pak satpam hanya salah dua dari banyak nya poin-poin pilihan hidup yang manusia masing-masing harus mengambilnya agar sebuah cerita terus berlanjut.

Buat aku gue pribadi dan pembaca mungkin kalo ada, yang mungkin pilihannya lebih banyak, bersyukurlah, belajar untuk semuanya. Hidup ini harus dijalani, lebih pintar lebih baik.

 

Gambar hanyalah ilustrasi, diambilĀ  dari > http://fotokitablog.wordpress.com

Update 17/02/2015- Dari awal tulisan ini dibuat tujuannya hanya sharing pengalaman pribadi pas ketemu pak satpam yang kerja di sebuah apotek di kota Solo, dari pengalaman tersebut aku tulis jadi cerita yang bisa menjadi bahan renungan, tapi ternyata yang baca lebih banyak sekelompok pengguna Internet bejat yang nyasar, (lihat kata kunci yang kecantol) jika kalian yang baca ini tujuan awalnya cuman nyari artikel esek-esek ga jelas, silahkan pergi, disini bukan tempat nyari kayak gitu. Prihatin sih, kata kunci 'cerita' plus 'Satpam' masih menjadi korban pornografi , sedih.

Kata Kunci yang Kecantol:

  • dientot satpam
  • cerita gat
  • ngentot satpam
  • satpam ngentot
  • cerita ngentot satpam
  • ngentot dengan satpam
  • cerita ngentot dengan satpam
  • di entot satpam
  • cerita gey
  • Cerita dientot satpam