#12 Esensi Buber

 

 

Assakamualaikum, ketemu lagi sama Tausiyah Ramadhan 1434 H
 
Bulan puasa seperti ini, kegiatan buber, atu buka bersama hampir setiap hari ada, orang-orang bersama keluarga, bersama komunitas, teman kerja, teman kuliah, teman organisasi sering mengadakan buka bersama. Berkumpul bersama menyantap hidangan buka puasa baik di restoran ataupun di pinggir-pinggir jalan. Kemarin ada teman saya yang bilang bahwa dia tidak suka buber-buber kayak khalayak umum, karena dia melihat nya seperti hanyalah hal yang sedikit hedon dan menyia-nyiakan waktu “kalo buber itu mesti sholat mahgribnya telat” ungkap temanku itu.
 
Beberapa kali saya melihat segerombolan orang-orang yang berbuka puasa bersama di pinggir jalan di dekat kampus saya, disitu ada pasar tumpah gitu setiap sore di bulan ramadhan, mereka sudah ada sebelum maghrib dan tetap disitu selepas maghrib, muncul di benak saya sudahkah mereka sholat maghrib, kok kayaknya dari tadi disitu nyantai kayak raja :D . Masa gara-gara buber sholat jadi terbengkalai, aneh kan udah puasa sehari penuh sholatnya ga pernah atau telah cuman gara-gara makan :D
 
 
Hal ini mungkin bisa menjadi pelajaran bagi saya pribadi secara khusus dan bagi pembaca secara umum, bagaimana kita menjadikan aktivitas buka bersama kita menjadi aktivitas yang lebih baik, tidak menjadikan satu dan yang lainnya menjadi tertinggal, ya intinya buber kan boleh-boleh aja ya asalkan tidak melalaikan kewajiban sholat, kalo buber pilih tempat yang ada mushola apa deket sama masjid :D
 
 
Bismillah,, selamat menunggu berbuka puasa :D
 
 
 
 
 

1 comment

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge
[+] kaskus emoticons nartzco

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.